16 September 2019

Inilah Kepedulian Ketua Kloter 5 UPG Gendong Jamaahnya

25 - Agu - 2018 | 12:06 | by:
Inilah Kepedulian Ketua Kloter 5 UPG Gendong Jamaahnya

Liputan Haji 2018

Makkah, Beritakota Online-Proses haji di Arafah Muzdalifah dan Mina (Armuzna) sudah berakhir. Saat jamaah haji sudah berada di Kota Makkah untuk melaksanakan proses haji selanjutnya, seperti tawaf ifadha.

Meski demikian sebagian dari jamaah memilih beristirahat memulihkan tenaga setelah melewati Armuzna yang cukup menguras tenaga. Selanjutnya, Sabtu (24/8/2018), baru kembali Masjidil Haram.

Peristiwa yang menyita perhatian adalah tak kala seorang jamaah Kloter 5 UPG dari rombongan 9 yang tergolong resiko tinggi (risti), Hj. Caya binti Jassa Guru sudah kelelahan. Yang bersangkutan kelelahan dan sakit saat berebut naik ke bus salawatan dari Mina ke Makkah. Bersama jamaah lain, Caya balik ke hotel setelah menyelesaikan pelontaran nafar Awal.

Berhubung jamaah lain sudah berada di kamar masing-masing. Caya bersama teman sekamarnya terlihat dan resah karena tertinggal sendiri. Bus yang di tumpangi parkirnya jauh dari hotel, hal ini terjadi karena beberapa akses ke hotel ditutup Kepolisian Arab Saudi. Ditambah taksi sangat susah didapatkan pada hari tasryik.

Melihat kondisi tersebut, Ketua Kloter 5 UPG H Faried Wajedi, dengan sisa kekuatan tenaga yang ada menggendong salah seorang jamaah haji Indonesia dari pelataran parkir Bus Shalawat Mahbas Jin menuju hotel tempat Ibu jamaah haji ini menginap.

“Ibu ini tertinggal rombongan, tidak ada kursi roda dan jalan menuju ke depan hotel ditutup, dan kendaraan taksi masih sulit di hari hari tasyrik, demi kemanusiaan dan tamu Allah harus saya tangani, “ungkap penggemar olahraga motor rally ini.

Yahya Ismail salah seorang pemerhati sosial terharu dengan aksi cepat tanggap Petugas Haji Indonesia ini, “Ustadz Faried ini menggendong jamaah bagaikan menggendong ibunya sendiri, menggendong dengan penuh keikhlasan.

Menurut Faried, jamaah kategori risti di kloternya sebanyak 98 orang. Sedangkanlanjut usia (lansia) 91 orang. Bagi usia risti dan sepuh serta tidak bisa jalan, pakai kursi roda dibantu oleh pemandu petugas kursi roda yang ada standby di Masjidil Haram.

Editor : Safrida/H.Sakkar/Andi A Effendy
Sumber : Humas Kemenag Sulsel


BERANDA | RSS 2.0 | KATEGORI: Berita Pilihan,Berita Terkini,Berita Utama,Daerah,Internasional,Liputan Pileg Pilpres 2019,Nusantara | Responses are currently closed, but you can TRACKBACK .

Komentar ditutup.

Kategori Berita Pilihan

Kategori Berita Terkini

Kategori Berita Utama

Kategori Daerah

Kategori Internasional

Kategori Liputan Pileg Pilpres 2019

Kategori Nusantara